Dua orang mahasiswa Teknik sipil yang masing-masing bernama Dedek Saputra Chaniago dan Adhitya Rahman terpaksa harus mendekam di balik jeruji dingin penjara akibat ulah mereka yang mencuri ribuan